Tuesday, October 29, 2013

NOVEL: KAU TETAP MILIK AKU SELAMANYA (PART 7)


       Pening kepala aku fikirkan pasal benda ni. Tadi Eliya balik aku terus 'sembur' dia. Padan muka dia siapa suruh gatal sangat bagitahu semua pasal aku dekat lelaki tu. Tak pasal-pasal kena marah dengan aku. Sebelum kahwin dulu, aku dah pernah cakap pasal syarat-syarat lepas aku kahwin dengan dia. Saja cari masalah kat aku Eliya ni. Dahlah Eliya nak pindah hujung minggu ni. Aku tak cari lagi kawan kat ofis aku yang boleh aku tumpang tinggal. Esok kerja lebih baik aku tidur. Boleh mengahadap muka Izz Rayyan tu. Hilang stress.


********


       ''Good morning Humaira.'' Terus aku pandang ke hadapan. Wajah yang aku nanti-nantikan telah berada dihadapan aku. Siapa lagi kalau bukan Izz Rayyan.

       ''Good morning Encik Izz.'' Balas aku dengan senyuman yang paling manis. Bila difikirkan balik, aku ni macam nak goda dia je. Padahal dah ada lelaki nak kat aku tapi nak jugak kat orang lain.

       ''You dah breakfast? Kalau belum, jom teman I.'' Ajak dia. Jangan ditanya kompem aku nak punya tapi kenalah cover sikit nanti cakap aku gelojoh pulak.

       ''Saya belum breakfast lagi. Alang-alang Encik dah ajak bolehlah saya ikut sekali sebab kawan saya kali ni takde pergi teman tunang dia.'' Ujar aku.

       ''Baguslah kalau macam tu. Memandangkan this is first time we breakfast, I'll treat you.'' Jimat duit aku kalau tiap-tiap hari macam ni.

       ''Betul ke ni?'' Soalku acuh tak acuh.

       ''Tak payah banyak cakap. Jom kita pergi kedai mamak dekat bawah.'' Ujarnya. Terkejut aku sebab fikir dia nak makan dekat kedai mewah.

       ''Apa lagi termenung tu. Cepatlah.'' Gesa dia. Cepat-cepat aku ambil beg tanganku dan mengikut dia dari belakang. Sepanjang berjalan kaki ke kedai mamak, aku memikirkan macam mana dia boleh makan dekat kedai mamak sebab kat luar negara mana ada kedai mamak. Dia biasa ke nanti dan tiba-tiba lenganku ditarik menyebabkan aku di dalam pelukan seseorang. Bila aku mendongak, orang itu ialah Izz.

       ''You ni dah gila ke ?!'' Jerit dia. Aku hanya diam kerana terkejut lagi dengan apa yang berlaku sebentar tadi. Tiba-tiba aku nampak kelibat Daniel bersama seorang perempuan. Aku cepat-cepat menolak Izz daripada memeluk aku. Aku tak tau kenapa aku mengelabah takut Daniel salah sangka. Aku tengok muka dia bersahaja. Aku terus pergi kedai mamak tanpa menghiraukan Izz yang terpinga-pinga. Takkan aku jealous dengan Daniel kot.

       ''You okay tak ni ?'' Soal Izz risau setelah kami tiba di kedai mamak.

       ''I okay je cuma terkejut tadi. Sorry kalau buat you risau.'' Ujar aku. Pelayan tiba untuk meminta pesanan kami. Aku cuma order nasi lemak dan milo panas. Fikiranku melayang memikirkan siapa perempuan yang bersama Daniel tadi. Kenapa tiba-tiba aku rasa sakit pulak. Takkan aku sayangkan dia. Tersentak aku apabila ada orang menyapa.

       ''Hai Izz. Kebetulan terserempak. May I join?'' Suara itu. Tidak asing bagi aku. Tidak perlu berpaling kerana aku sudah siapa yang bercakap. Izz memandangku dan mengajak gerangan itu untuk menyertai kami. Daniel mengambil tempat di sebelah aku manakala perempuan yang bersamanya di sebelah Izz. Aku gelisah kerana takut Izz pelik kenapa Daniel mengambil tempat disebelah aku padahal dia boleh mengambil tempat disebelah Izz. Tapi Izz hanya mendiamkan diri. Mungkin dia tidak kisah lalu Daniel dan perempuan memesan makanan. Aku menahan diri daripada menanyakan siapa perempuan yang bersama Daniel.

       ''Tak nak kenalkan siapa perempuan ni Dan?'' Soal Izz. Berdebar-debar aku menunggu jawapan daripada Daniel.

       ''Ohh... Lupa nak kenalkan. This is my assistant Liana'' Fuhh. Asal aku lega pulak ni. Tiba-tiba tanganku digengam di bawah meja oleh Daniel. Aku tarik tanganku tapi semakin erat digengam. Terus aku memijak kakinya terlepaslah ngengaman itu. Tersenyum puas aku.

       ''Kenapa you senyum sorang-sorang? Ada benda kelakar ke ?'' Soal Izz. Semua mata yang berada di meja ini memandang aku. Aku gelengkan kepala.

       ''Izz kau tak nak kenalkan ke siapa girl yang kau peluk tepi jalan tadi?'' Tanya Daniel sambil menjeling kearah aku. Agak sinis bagiku. Gelabah aku dibuatnya. Kena ke nak sebut peluk tepi jalan.

       ''Itu assistant aku Humaira. Aku bukan sengaja nak peluk dialah. Tadi dia mengelamun sampai melintas tak tengok kiri kanan dulu.'' Ujar Izz panjang lebar.

       ''Nak berkenalan boleh Humaira?'' Soal Daniel. Ish dia ni.

       ''Sorry aku tak layan mamat macam kau. Bukan taste aku.'' Ujar aku. Aku dapat melihat air mukanya berubah. Biarlah sibuk sangat nak bercakap dengan aku lagipun tangan dia tak duduk diam. Rimas aku. Izz sibuk bercakap dengan Liana seperti sudah lama kenal. Pelayan sampai dengan membawa makanan yang kami pesan. Aku makan dengan berselera sekali. Selesai sahaja kami semua makan, Izz pergi ke kaunter untuk membayar. Liana sudah lama pergi ke mana entah. Aku mengucapkan terima kasih kepada Izz.

       ''Izz aku nak pinjam assistant kau kejap boleh? Nanti aku pulangkan balik.'' Ujar Daniel. Terkesima aku. Aku memandang simpati kepada Izz supaya dia tidak membenarkan Daniel 'meminjam' aku.

       ''Boleh tapi jangan lama sangat sebab nanti aku perlukan dia.'' Ujar Izz. Nak nangis rasa. Pergelangan tanganku dicapai oleh Daniel dan ditarik ke keretanya. Nak tak nak terpaksa aku memasuki keretanya kerana melihat dia memandang tajam ke arahku.

       ''Nak pergi mana ni? Sekarang kan waktu kerja. Aku ada banyak kerja nak buat.'' Bohongku. Aku terpaksa berbohong demi menjauhkan diri daripada dia.

       ''Jangan nak tipu aku. Kerja kau sabagai assistant tak banyak mana pun sebab kau just aturkan perihal Izz tu je.'' Ujarnya. Aku pelik kerana dia menggunakan aku-kau bukan lagi I-you.

       ''Asal guna aku-kau? Bukan kau ke yang tak bagi guna?'' Soalku.

       ''Aku dah malas nak ambil tahu pasal kau. Apa yang aku cakap kau tak ambil peduli pun. Aku penat layan kerenah kau.'' Ujarnya lemah. Terdiam aku. Entah kenapa aku rasa bersalah kerana langsung tidak kisah apa yang disuruhnya. Takkan sebab dia suami aku, aku terus ikut cakap dia. Perkahwinan ni tak patut diadakan. Mengusutkan fikiran aku je.

       ''Kau sekarang nak bawak aku pergi mana?'' Soalku. Aku pandang ke arahnya dan dapat meihat raut wajahnya hampa. Asal dia nak kecewa pulak ni. Pening aku kalau macam ni.
   
       ''Aku tak nak bawak kau pergi mana-mana pun. Just nak cakap dengan kau dalam kereta je.''Ujarnya lemah. Aku pelik dengan tingkah lakunya. Macam dah putus asa je. Pasal apa agaknya. Perasaan ingin tahu menguasai aku. Takkan nak tanya dia pulak. Nanti perasan aku tak care dengan dia.

       ''And one more thing, kau tak payah nak tinggal dengan aku or aku tinggal dengan kau. Aku baru teringat pasal syarat yang kau letak sebelum kita kahwin. Sekarang kau tak payah risau pasal hal ni.'' Terkesima aku. Tak habis dengan satu masalah datang lagi satu masalah. Dia ni serious ke. Kalau betullah dia tak kisah dengan aku, kenapa tak lepaskan aku je.

       ''Betul ni? Baguslah kalau macam tu. Tenang hidup aku. Memandangkan kau dah tak nak ambil tahu pasal aku, asal kau tak lepaskan aku je. Senang. Aku dan kau boleh hidup aman.'' Shritt... Habis sahaja aku berkata, dia membrek kereta secara tiba-tiba. Nasib baik tiada kereta berada di belakang. Baru sahaja aku mahu menghamburkan kegeraman aku, tajam matanya memandangku. Kecut aku. Dia membawa kereta berhenti di tepi jalan. Aku sudah takut kerana mungkin dia akan apa-apakan aku.

       ''Yang kau berhenti tepi jalan ni kenapa?'' Soalku pelik.

       ''Saja. Nak tenung muka kau puas-puas.'' 

        ''Jangan nak merepek. Bawak aku pergi office sekarang.''

        ''Ye la. Kau ni tak nyempatlah nak pergi office tu. Macam nak jumpa pakwe je gaya. Ke kau ada sebenarnya?'' Syak dia. 

        ''Aku takde pakwelah. Yang kau tiba-tiba tuduh aku asal ?'' Geram aku. Suka-suki dia je nak tuduh aku. Dia terus bawa keretanya ke tempat kerja aku. Sampai sahaja di hadapan bangunan kerjaku, aku terus masuk ke dalam dan menuju ke lift untuk naik ke tingkat atas. Aku menuju ke mejaku yang terletak berhampiran di bilik Izz.

 ********

       ''Bestlah kan orang tu ada orang take care dengan dia. Aku jugak takde siapa-siapa pun nak take care.'' Eliya bersuara sedih. Tahu sangat nak perli aku.

       ''Laa... Yeke? Kesian Ezmir tak dihargai langsung keprihatinan dia. Kalaulah dia tahu, habislah orang tu. Huru-hara nanti.'' Balasku. Aku nampak raut wajah Eliya berubah masam. Hah siapa suruh perli-perli aku. Kan dah kena.

       ''Apa kau ni? Aku hargailah keprihatinan dia tu tapi tak macam orang tu. Wei, kau rasa ada yang tak kena kat Izz tak?''

       ''Apa yang tak kenanya? Okay je aku tengok.''

       ''Takdelah aku tengok Izz tu macam ada hati kat kau. Cara dia pandang kau tu lain.''

       ''Ishh takkanlah. Kau je kot fikir lain. Aku rasa okay je.'' Ujarku. Eliya pun perasan aku fikir aku sorang je rasa. Kalau betullah apa yang Eliya cakapkan ni apa yang aku kena buat. Izz tak tahu yang aku sudah berkahwin.

       ''Apa yang kau fikirkan tu?'' Soal Eliya. Tersentak aku. Aku hanya mengelengkan kepala dan terus masuk ke dalam bilik. Aku tidak boleh melelapkan mata kerana banyak masalah yang timbul dalam hidupku. Masalah tentang Izz dan Daniel. Dulu kalau aku ada masalah pasti ibu orang pertama yang akan membantu aku menyelesaikan masalah. Wajah ibu dan ayah terbayang di fikiranku. Aku amat merindui mereka. Aku anak tunggal dan selama ini aku bermanja dengan keluarga aku. Apabila aku terpisah dengan keluargaku, hanya Eliya tempat aku meluahkan segala yang terbuku di dalam hati aku. Bagaimana aku harus lakukan supaya ibu dan ayah percaya akan kata-kataku yang dulu. Akhirnya aku terlelap dengan perasaaan rindu mengunung terhadap ibu dan ayah.
 


*Akhirnya siap jugak part 7. Kalau ada yang kurang tegurlah ye ..

7 comments:

Anies Syazwani said...

B E S T .. :D

Akeyla Azmi said...

wah best lah tp qila sambung nanti bcs tgh spm ni huhu

mimie khairuddin said...

Bile nk sambung??

Darlina said...

Tenkiu

Darlina said...

Tenkiu .. Btw gud luck for spm

Darlina said...

Dlm proses nk siap ..

rozita kadiman said...

salam. Bila nak sambung cite? Cite tengah sedap tergantung plak. hehe...:)